Tuesday, September 18, 2007

IKTIKAF PEMANGKIN KEKUATAN UMAT

Iktikaf adalah amalan sunat yang cukup sinonim dengan bulan Ramadhan. Walaupun amalan ini bukanlah tertumpu semata-mata di bulan Ramadhan sahaja, namun iktikaf adalah ibadah yang amat mudah dan fleksibel untuk dilaksanakan walaupun hanya sekadar tidur sebentar di dalam masjid.

Iktikaf ialah amalan berdiam diri atau tinggal di masjid dengan adab-adab tertentu, pada masa yang tertentu dengan niat beribadat dan mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Jumhur ulama sepakat bahawa iktikaf adalah sunat dan boleh dilakukan pada bila-bila masa terutamanya pada 10 malam terakhir di bulan Ramadhan. (rujuk Imam Taqiyuddin Abu Bakar Muhammad Al-Husaini, 1993. Kifayatul Akhyar (Jilid 1). Singapura: Pustaka Nasional Pte Ltd)

Al-Quran juga turut menganjurkan agar amalan iktikaf ini disemarakkan dan praktikkan oleh umat Islam[al-Baqarah: 125 dan 187]. Manakala dalam sebuah hadis riwayat Bukhari dan Muslim bahawa Ibnu Umar dan Anas r.a berkata: "Adalah Rasulullah s.a.w beriktikaf pada 10 hari terakhir di bulan Ramadhan".

Jika sebelum ini amalan iktikaf kurang popular di kalangan masyarakat kita, tetapi kini kesedaran beriktikaf di bulan Ramadhan kian meningkat di mana banyak masjid rancak menganjurkan program khas iktikaf dengan kerjasama kementerian, badan-badan NGO Islam, institusi pengajian tinggi, sekolah, Jawatankuasa Kemajuan Kampung (JKKK), persatuan penduduk dan banyak lagi agensi yang prihatin.

Ini adalah perkembangan yang menarik dan memudahkan orang ramai untuk mengambil bahagian. Terdapat beberapa masjid yang turut menyediakan kemudahan serta kelengkapan untuk beriktikaf dan juga makanan untuk bersahur bagi individu yang menunggu sehingga masuknya waktu subuh.

Trend terbaru iktikaf ini melihatkan ramai yang membawa isteri dan anak-anak ke masjid untuk beriktikaf dan ada juga yang melakukan ibadah ini secara berkelompok atau secara individu. Sehinggakan ada yang membawa bantal, selimut, sleeping bag dan sebagainya untuk bermalam serta beribadah di masjid.

Situasi di masjid juga begitu meriah, khusyuk dan tenteram sekali dengan gemersikan bacaan al-Quran, zikir, bersolat malam, berdoa atau sekadar tidur dan sebagainya bagi menghidupkan lagi suasana malam Ramadhan. Lebih-lebih lagi menjelang 10 malam terakhir Ramadhan, kehadiran orang ramai bertambah dan penglibatan ahli khariah begitu memberansangkan terutamanya pada hari cuti.

Kelebihan, kepentingan dan falsafah beriktikaf amat besar dan banyak di mana melalui ibadah ini dapat mendidik hati kita mendekati, merai dan menyayangi rumah Allah s.w.t sewajarnya, dapat bangun awal untuk beribadah, dapat mencari dan mengejar Lailatul Qadar, dapat bersahur dan mengerjakan solat subuh secara berjamaah.

Di samping itu juga amalan beriktikaf mampu mengeratkan lagi tali persaudaraan sesama Islam, berada di waktu yang paling mustajab untuk bermunajat dan berdoa, dapat mendidik anak-anak untuk mencintai masjid sejak dari kecil lagi, dapat mengimarahkan masjid semaksima mungkin, dapat menghidupkan Ramadhan siang dan malam dan sebagainya.

Iktikaf juga memberi kesan yang amat positif kepada individu dan masyarakat seperti bersungguh-sungguh melakukan sesuatu kerja, memberi semangat dan daya juang untuk beribadah, melahirkan modal insan yang bermotivasi, progresif, energetik dan komited dalam apa jua bidang yang diceburi.

Impak maksima iktikaf juga mampu menghindari masyarakat daripada budaya dan elemen yang tidak sihat serta negatif seperti melepak, merempit dan sebagainya yang kian menular di negara kita di samping itu juga membolehkan para remaja mempraktik aktiviti keagamaan secara yang lebih berkesan, sistematik dan praktikal.

Melihat kepada fungsi dan fadilat beriktikaf, maka sewajarnya seluruh umat Islam terutamanya generasi muda untuk bersegera mengambil peluang keemasan ini dan langkahnya perlulah bermula pada hari ini.

No comments: