Sunday, October 07, 2007

RAMADHAN ADAT DAN RAMADHAN IBADAT

Hukama pernah berkata "orang yang beribadat kerana Ramadhan, maka Ramadhan akan pergi dan meninggalkan kita tetapi orang yang beribadat ikhlas kerana Allah s.w.t semata-mata, maka Allah kekal dan hidup selamanya".

Masa bergerak begitu pantas dan Ramadhan yang begitu dinanti-nantikan sudahpun berada di penghujungnya.

Jika diizinkan tuhan, Ramadhan yang penuh dengan keberkatan, keistimewaan dan kemuliaan ini akan kembali lagi pada tahun hadapan.

Terlalu banyak pengajaran, hikmah dan keajaiban berlaku sepanjang berlangsungnya Ramadhan yang boleh dijadikan panduan dan petunjuk kehidupan seharian kita.

Ramadhan umpama gerbang atau portal ibadah yang menjadi bulan bonus kepada seluruh umat Islam untuk mempertingkatkan amalan.

Institusi Ramadhan menjadi hab ibadah yang tiada bandingannya di mana ganjaran dan pahala yang disediakan adalah berlipat kali ganda berbanding bulan-bulan lain.

Jika sebelum Ramadhan, perokok tegar umpama tiada lagi penawar untuk berhenti merokok. Namun ketika Ramadhan, ramai yang mampu mengurangkan tabiat merokok bahkan ada yang berjaya berhenti merokok.

Bagi yang bertudung atau menutup aurat serta berpakaian sopan kerana menghormati bulan yang mulia ini, maka jangan jadikannya sekadar trend bermusim sahaja malahan peribadi mulia itu perlu diteruskan dan dijadikan gaya hidup wanita Muslim.

Sekiranya di bulan Ramadhan seseorang berasal janggal, takut dan bersalah terlibat dengan maksiat, menipu, memfitnah, menerima atau memberi rasuah dan sebagainya, maka perasaan murni itu hendaklah diteruskan di luar bulan Ramadhan.

Jika sepanjang bulan Ramadhan para peniaga dan usahawan berlaku amanah, adil, jujur dan bertimbanga rasa, maka sifat mulia itu perlu dijadikan falsafah perniagaan mereka pada bulan-bulan lain.

Ramadhan umpama magnet yang telah berjaya memotivasikan umat Islam mempertingkatkan amal ibadah seperti membaca al-Quran, bersolat sunat, beriktikaf dan berzikir, banyak bersedekah dan infak, menunaikan umrah, membantu orang miskin serta anak yatim dan sebagainya.

Amat wajarlah amalan-amalan mulia tersebut menjadi rutin, darah daging dan teras di dalam kehidupan di samping amalan wajib lain walaupun bukan di bulan Ramadhan.

Oleh yang demikian, penanda aras atau petunjuk prestasi utama (KPI) kejayaan misi Ramadhan adalah impak selepas berakhirnya bulan tersebut.

Kedatangan Syawal menjadi bukti awal dan faktor penentu kepada draf konsistensi, konsentrasi dan kontinuiti kita dalam beribadah kepada Allah s.w.t.

Sekiranya kualiti dan piawaian ibadah yang tinggi dilaksanakan pada bulan Ramadhan, maka perkara sama juga perlu dilakukan di bulan-bulan yang lain sebagai tanda manifestasi kita menghayati kehendak dan wawasan Ramadhan.

Jika prestasi dan indeks ibadah masih tidak berubah, statik atau berada di takuk lama maka post-mortem ibadah perlu dilakukan segera.

Ini adalah bagi memastikan sama ada kita berada di kolompok yang menjadikan Ramadhan sebagai medan ibadat berimpak tinggi dan bukannya sekadar melakukan upacara adat atau ritual yang bermusim semata-mata.

Mengambil semangat Ramadhan, maka dinamo ibadah perlu digerak dan diperkemaskan lagi agar kualiti dan prestasi ibadah yang dihasilkan berada di tahap yang paling optimum.

Gerbang Ramadhan akan ditutup tidak lama lagi maka ramailah yang akan berasa sedih, pilu, rindu dan kesal kerana tidak mengambil kesempatan memaksimakan carta ibadah.

No comments: