Sunday, August 10, 2008

ITM BENTENG TERAKHIR BIJAK PANDAI MELAYU

Cadangan agar Universiti Teknologi MARA (UiTM) dibuka kepada bukan Melayu dengan peruntukan tempat sehingga sepuluh peratus adalah langkah terkebelakang dan cubaan untuk mencabar satu lagi antara hak keistimewaan Melayu. Kontrak sosial yang telah sekian lama terbina dan dipersetujui sejak penubuhannya pada tahun 1956 perlu dihormati dan dipertahankan sehingga ke titisan darah yang terakhir.

Dalam hal yang melibatkan hak dan keistimewaan orang Melayu dan Bumiputra lain, sebarang kompromi tidak diperlukan. Ini adalah kerana UiTM adalah benteng terakhir institusi bijak pandai Melayu di negara kita di mana sejak sekian lama telah melahirkan ribuan jurutera, peguam, arkitek, akauntan dan lain-lain lagi termasuklah ramai di kalangan menteri kabinet yang ada sekarang adalah graduan dan anak didik institusi keramat umat Melayu ini.

Cadangan untuk membawa masuk bukan Melayu ke UiTM sebenarnya bukanlah perkara baru bahkan usaha ke arah itu telah bermula sebelum ini lagi. Desakan agar UiTM membuka pintu kepada bukan Melayu kini giat dilakukan oleh golongan bukan Melayu dan orang Melayu sendiri yang tidak sensitif terhadap masa hadapan serta nasib bangsanya dan tindakan ini sangat menyedihkan di samping membelakangkan falsafah serta objektif awal penubuhan UiTM selama 52 tahun dahulu.

Dengan memberi alasan bahawa 10 peratus daripada jumlah semasa kuota pelajar di UiTM dibuka kepada bukan bumiputera serta pelajar asing akan dapat mempertingkatkan lagi kualiti pendidikan dan persaingan di kalangan pelajarnya serta dianggapnya sebagai wajar dan tepat dengan usaha UiTM yang mahu melahirkan pelajar daripada golongan Melayu dan bumiputera yang lebih berdaya saing adalah alasan yang sangat bebal dan tidak bertanggungjawab memandangkan UiTM bukanlah baru sepuluh atau dua puluh tahun ditubuhkan.

Sesiapa sahaja boleh memberi seribu alasan untuk membuka pintu UiTM kepada bukan Melayu, namun apa yang pasti ialah cadangan dan saranan berkenaan bolehlah disifatkan sebagai satu perangkap intelektual untuk menggadaikan keistimewaan yang telah diberikan kepada kaum Melayu dan bumiputera yang jelas membuktikan wujudnya kelompok yang memandang rendah dan tidak lagi menghormati apa yang telah ditetapkan oleh Perlembagaan jika perkara ini dituruti.

1 comment:

Mohamad Fakhzan said...

Salam Abg Sofee-tahniah menggarap isu semasa.

Mencerna isu yang sama hari ini Utusan edisi 12 Ogos.

Cukup mudah untuk menjadi "populist" meraih sokongan semerta khalayak.

Yang sedihnya, yang mengutarakan cadangan tersebut juga menerima faedah hasil dari minda yang sama - Almarhum Tun Abd Razak, nasionalis genius yang antara lainnya merencanakan PNB dan ITM-dan sesungguhnya ia masih relevan hari ini.

Apapun, mempertikaikan pencapaian UiTM dan mengaitkan dengan komposisi mahasiswi dan mahasiswanya adalah pandangan yang begitu dangkal.